My Blog Sebuah Ruang Dunia Pelajaran Edukasi & Teknologi Terkini

Wanita VS Keluarga

0
Posted in Pendidikan By rte4k

Wanita VS Keluarga

Wanita VS Keluarga

Wanita VS Keluarga

Kayaknya pas nih kalo ngomongin wanita pasti ga jauh2 nantinya masalah karir n rumah tangga. Aseek dah. Teringat suatu ceramah saat selametan selametan lahirnya keponakan w n ucapan syukur lulus kuliah. Sang penceramah dgn gambalngnya bilang selamat telah lulus kuliah n semoga segera mendapatkan pekerjaan. Pas disitu smua mengaminin tapi 1 hal yg membuat jlep kata2 setelah doa td “tp ingat bagaimanapun kamu seorang perempuan yang kodratnya nanti mengurus suami dan anak, urusan karir itu no 2”. Setuju bgt deh sama perkataan penceramah itu, kenapa? karena ga cuma penceramah yang ngomong tp pada dasarnya bapa n kakak w menginginkan w kerja ga menghabiskan waktu di kantor n waktu kerja w lebih banyak dibandingkan waktu di rumah yang notabene memang membutuhkan w. Sebenarnya w rasa mereka terinspirasi dari alm. ibu w yang memang pintar membagi waktu antar karir dan keluarga. Kalo inget dulu tiap pagi ibu bangun masak buat sarapan bapa, mas, dan w. Abis kita semua berangkat, ibu masih sempet2nya beresin rumah n nyiapin makan siang buat w dan mas baru berangkat ke kantor. Dan waktunya pulang ibu masak lagi buat makan malem. The best deh mang ibu! Tiap hari tanpa lelah. Malempun slalu nemenin w belajar, ngasih soal buat dikerjain, dan yang paling penting PR w slalu diperiksa dlu sm ibu sebelum dikumpulin di sekolah, dan ibu ga akan tidur dulu sebelum w n kk w tidur, bener2 w ga ngerasain kekurangan kasih syg seorang ibu walaupun beliau berkarir.
Mungkin itu yang membuat bapa n kk w pingin w ga terlalu keras buat bekerja. Karena kodratnya kita mengurus anak, boleh berkarir tapi itu nomor2 sekedar membantu suami memenuhi kebutuhan, bener jg sih. Karena perkembangan anak memang pengaruh bgt sm yg namanya IBU! Sekarang aja w ngerasa, kalo w cape pulang kuliah atau pulang ngajar pasti w lupa dgn tugas w di rumah, terkadang sampai bapa yg harus ngerjain itu semua. Yampuuun berat bgt ternyata ya jd ibu dlu.
Oia, ada perkataan yang dilontarkan sm bapa dulu ke ibu yang membuat luar biasa jawabannya ternyata sama persis dgn jawaban w kata bapa.
“Kamu pilih mana, laki2 yang biasa saja tapi selalu bisa menemani kamu, apa laki2 yang luar biasa tapi jarang ada waktu untuk kamu?”
Dan jawaban w “Aku perempuan biasa, yang mengharapkan laki2 biasa saja tapi senantiasa selalu bisa menemani aku, dan ada untuk ngelindungin aku.”
Dan bapapun terenyuh mendengar jawaban w yg sama persis dengan jawaban ibu w. Alhamdulillahnya bapa mendukung jawaban w kalo mencari suami bukan dari gelimang hartanya tapi seseorang yang memang nantinya bisa jadi teman hidup kamu. T_T Masalah rejeki itu semua Allah yg ngatur, kalo dy memang syg keluarga pasti dy bakal brusaha menafkahi keluarganya toh. hehe.
Lagi jg w siapa coba mengharapkan yg sempurna, padahal diri kita aja jauh dari sempurna, betul betul betul, hehe.
Dan pokoknya intinya dari cerita ini, w pingin kasih tau wanita bahwa kodratmu adalah di rumah, bukan karir, berkarir boleh dan syah syah aja niatkan membantu suami mencari nafkah tapi jangan sampai lupa keluargamu di rumah menunggu. halah, haha. tp kalo msh muda mah boleh ya karir dlu, ngumpulin uang buat beli rumah dr hasil jerih payah ndri, #ehh hahaa.