My Blog Sebuah Ruang Dunia Pelajaran Edukasi & Teknologi Terkini

Sejarah Para Tokoh-tokoh Psikologi Pendidikan

0
Posted in Pendidikan By rte4k

Sejarah Para Tokoh-tokoh Psikologi Pendidikan

  1. WILLIAM JAMES (1842-1910)

 Memberikan serangkaian kuliah bertajuk “ talks to teachers”. Dalam kuliah ini ia mendiskusikan aplikasi psikologi untuk mendidik anak. Ia menegaskan pentingnya mempelajari proses belajar dan mengajar di kelas guna meningkatkan mutu pendidikan. Salah stu rekomendasinya adalah mulai mengajar pada titik yang sedikit lebih tinggi diatas tingkat pengetahuan dan pemahaman anak dengan tujuan untuk memperluas cakrawala pemikiran anak.

  1. John Dewey ( 1859-1952)

Beberapa kajian yang darinya adalah pertama, kita mendapatkan pandangan tentang anak sebagai pembelajar aktif ( active learning), di mana anak bukan pasif duduk diam menerima pelerajan tetapi juga aktif agar proses belajar anak akan lebih baik. Pendidikan harus difokuskan pada anak secara keseluruhan dan kemampuan anak untuk beradaptasi dengan lingkungannya. Dewey percaya bahwa anak seharusnya tidak mendapatkan pelajaran akademik saja,tetapi juga harus mempelajari cara untuk berfikir dan beradaptasi dengan lingkunga luar sekolah, seperti mampu untuk memecahkan masalah dengan baik. Ketiga, ia berpendapat bahwa semua anak berhak mendapatkan pendidikan yang selayaknya, mulai dari kaya dan miskin, laki-laki dan perempuan, semua golongan etnis, sampai pada semua lapisan ekonomi-sosial.

  1. EL. Thorndike (1874-1949)

Berpendapat bahwa salah satu tugas pendidikan di sekolah yang palig penting adalah menanamkan keahlian penalaran anak. Thorndike sangat ahli dalam melakukan studi belajar dan mengajar secara ilmiah. Thorndike mengajukan gagasan bahwa psikologi pendidikan harus punya basis ilmiah dan harus berfokus pada pengukuran.

  1. Carl R. Rogers

Carl Rogers adalah seorang psikolog humanistik yang yang menekankan perlunya sikap saling menghargai dan tanpa prasangka (antara klien dan therapist) dalam membantu individu mengatasi masalah – masalah kehidupannya. Rogers menyakini bahwa klien sebenarnya memiliki jawaban atas permasalahan yang di hadapinya dan tgas therapist hanya membimbing klien menemukan jawaban yang benar. Menurut Rogers, teknik-teknik assessment dan pendapat para therapist bukanlah hal yang penting dalam melakukan treatment kepada klien. Lebih khusus dalam bidang pendidikan, rogers mengutarakan pendapat tentang prinsip-prinsip belajar yang humanistic, yang meliputi hasrat untk belajar, belajar yang berarti, belajar tapa ancaman, belajar atas inisiatif sendiri, dan belajar untuk perubahan ( Rumini , dkk. 1993). Adapun penjelasan masing-masing prinsip tersebut adalah sebagai berikut: a. Hasrat untuk belajar Hal ini terbukti engan tingginya rasa ingin tahu anak apabila diberi kesempatan untuk mengeksplorasi lingkungan. Dorongan ingin tahu untuk belajar ini merupakan asumsi dasar pendidikan humaistik. Di dalam kelas humanistik anak-anak diberi kesempatan dan kebebasan untuk memuaskan dorongan ingin tahunya, untuk memenuhi minatnya dan untuk menemukan apa yang pentinga dan berarti tentang dunia di sekitarnya. b. Blajar yang berarti Belajar akan mempunyai arti atau makna apabila apa yang relevan dengan kebutuhan dan maksud anak. Artinya anak akan belajar dengan cepat apabila yang di pelajari mempunyai arti baginya. c. Belajar tanpa ancaman Belajar mudah dilakukan dan hasilnya dapat disimpan dengan baik apabla berlangsung dalam lingkungan yang bebas ancaman. Proses belajar akan berjalan lancer manakala murid dapat menguji kemampuannya, dapat mencoba pengalaman-pengalaman baru atau membuat kesalahan-kealahan tanpa mendapat kecaman yang biasanya menyinggung perasaan. d. Belajar atas inisiatif sendiri Belajar akan paling bermakna apabila hal itu dilakukan atas inisiatif sendiri dan melibatkan perasaan dan pemikiran si pelajar. Mampu memilih arah belajarnya sendiri sangatlah memberikan motivasi dan mengulurkan kesempatan kepada murid untuk “ belajar bagaimana cara belajar” ( to learn how to learn). Tidaklah perlu diragukan bahwa menguasai dahan pelajaran itu penting, akan tetapi tidak lebih penting daripada memperoleh kecakapan untuk mencari sumber, merumuskan asalah, menguji hipotesis atau asumsi, dan menilai hasil. Belajar atas inisiatif sendiri memusatkan perhatian murid baik pada proses maupun hasil belajar. e. Belajar dan perubahan Prinsip terakhir yang dikemukakan oleh Rogers ialah bahwa belajar yang paling bermanfaat ialah belajar tentang proses belajar. Mengenai fakta-fakta dan gagasan-gaagasan yang statis.

 

https://bengkelharga.com/tap-robo-apk/